Pelaku Jasa Pengeboran Tetap Merugi meski Harga Minyak Naik

Kenaikan harga minyak dunia ternyata tidak bisa dinikmati pelaku jasa pengeboran minyak dan gas bumi (migas). Mereka tetap merugi meski harga minyak terus menunjukkan tren meningkat. Bahkan hingga mendekati level US$ 80 per barel.

Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pemboran Minyak, Gas dan Panas Bumi Indonesia (APMI) mengatakan kerugian itu diakibatkan adanya Tarif Harian Operasi (THO). Jadi, ketika harga minyak rendah, Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) memasang THO dalam proses tender rig.

Saat itu, pelaku jasa pengeboran tetap menerima pekerjaan itu untuk mempertahankan usahanya. Namun, ketika harga naik, ternyata tarif tersebut masih mengacu saat kondisi harga rendah.

Salah satu alasan kontraktor tidak mau menaikkan harga adalah kekhawatiran melanggar hukum. “Salah satunya takut Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Jadi kami meskipun harga minyak dunia naik tetap merugi,” kata Wargono kepada Katadata.co.id, Kamis (24/5).

Menurutnya KKKS takut untuk menaruh nilai penawaran (owner estimate) yang tinggi untuk THO bagi perusahaan penunjang yang ikut lelang karena bisa dianggap penyelewengan. “Harga owner estimate tinggi pada saat harga minyak tinggi, nanti disangkat ada main dengan pemenang tender,” ujarnya.

Untuk itu, Wargono berharap KKKS bisa memasang harga perkiraan sendiri (owner estimate) saat lelang. Sehingga memberikan tarif yang pantas. Dengan begitu proyek itu tetap bisa memberi keuntungan bagi perusahaan pengeboran.

Wargono juga meminta Direktorat Jenderal Migas dan SKK Migas memperhatikan masalah ini. Apalagi menurut pelaku jasa pemboran sudah berkontribusi besar untuk sektor hulu migas. Jika, terus merugi, konsidi itu bisa mengancam karyawan.

Selain THO, rantai birokrasi membuat pelaku usaha tidak bisa menikmati momentum harga minyak dengan cepat. Penyebab, setiap kontraktor yang akan mengebor sumur migas harus menyusun perencanaan dan meminta izin ke SKK Migas terlebih dahulu untuk proses lelang rig.

Proses tersebut, kata Wargono, memakan waktu enam bulan sehingga tidak bisa dilakukan dengan cepat.”Jadi kami bersama anggota ingin birokrasi panjang ini diperpendek,sehingga dampak kenaikkan harga minyak mentah dapat segera kita nikmati,” kata dia.

Saat ini harga minyak jenis West Texas Intermediate (WTI) sebesar US$ 70,64 per barel untuk kontrak Juli 2018. Sementara itu jenis Brent sudah mencapai US$ 78,67 per barel untuk kontrak Juli 2018.

Mengacu data SKK Migas, tahun ini ditargetkan pengeboran di blok ekplorasi terdiri dari pengeboran eksplorasi sebanyak 103 sumur. Selain itu ada juga Survei seismik dua dimensi (2D) yang ditargetkan 1.759 km. Kemudian survei seismik tiga dimensi (3D) 356 km2.

Sementara untuk kegiatan di blok eksploitasi, target program ulang tahun ini sebanyak 483 sumur. Program perawatan sumur 41.806 kegiatan. Pengeboran sumur pengembangan 175 sumur. Pengeboran sumur bagan/wildcat 39 sumur. Seismik 2D ditargetkan 3.150 km, dan target seismik 3D yakni 3.011 km2.

sumber: katadata.co.id

2018-05-30T08:44:46+00:00 30th May, 2018|